Mewujudkan Mimpi Sekolah Alam Bantar Gebang

sekolah alam

“Cita-cita yang menggerakkan orang untuk maju. Karena itu kami selalu menanamkan pada anak-anak Bantar Gebang untuk selalu punya cita-cita.”

Nadam Dwi Subekti

***

Bangunan permanen bercat kuning menyedot perhatian saya ketika berkunjung ke Sekolah Alam, Tunas Mulia, di kawasan Sumur Batu, Bantar Gebang, Rabu, 4 April kemarin. Gedung dengan desain rumah panggung itu terlihat mentereng di banding beberapa bangunan lain di sana. Tak jauh dari gedung, anak-anak ramai bermain dan berlarian.

“Ini gedung baru sekolah di sini,” ujar Ibu Elly Indah Yani, salah seorang guru di Sekolah Alam Tunas Mulia. Bersama enam guru lainnya, ia terlihat antusias menunggu acara peresmian.

Gedung baru itu merupakan bantuan dari Wings Corporation –salah satu perusahaan penghasil produk makanan, minuman, perawatan rumah dan perawatan tubuh terkemuka di tanah air. Pembangunan dilakukan melalui kolaborasi Wings Peduli Kasih dengan Econity90, yaitu sebuah yayasan sosial non profit yang didirikan atas inisiatif dari alumni Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia angkatan 1990.

“Nantinya gedung ini akan kami gunakan untuk tambahan ruang belajar,” ujar Bu Elly dengan semangat.

anak sekolak alam bermain sambil menunggu peresmian gedung baru, foto by @duniabiza
Anak sekolak alam bermain sambil menunggu peresmian gedung baru, foto by @duniabiza

Tak hanya bagi guru, anak-anak dan para orang tua juga terlihat bersemangat menanti peresmian gedung. Sejak peletakan batu pertama dilakukan, Januari lalu, mereka memang telah menunggu gedung baru itu. Kehadiran kelas baru di Sekolah Alam Tunas Mulia menjadi penyemangat untuk lebih rajin menuntut ilmu.

Bu Elly bercerita, saat ini baru ada dua bangunan yang dipakai untuk ruang belajar mengajar. Bangunan itu terbuat dari kayu dan terbuka. Selain itu mereka juga memanfaatkan ruang publik seperti aula kelurahan, dan musholla untuk belajar. Selain minim, kondisi ruang belajar yang ada juga minim. Di kala hujan, atap yang bocor akan mengganggu proses belajar mengajar.

Sekolah Alam Tunas Mulia saat ini memiliki sekitar 70 siswa PAUD dán TK. 50 anak SD, dan 20 anak setingkat SMP. Murid-murid di sekolah ini tak belajar setiap hari. Waktu belajar tiga kali seminggu.

Ruang kelas yang terbatas digunakan secara bergantian. Iya. Mereka, anak-anak yang tangguh ini, belajar di sela-sela aktivitas mereka ‘bergelut’ dengan gunungan sampah yang ada di Bantar Gebang.

Hampir sebagian besar murid-murid sekolah alam Bantar Gebang turut membantu orang tua menjadi pemulung, memilah sampah, dan menjualnya kepada pengusaha sampah. Sebagai tempat pembuangan akhir sampah dari Jakarta dan sekitarnya, sebanyak 6.000-6.800 ton sampah dibuang ke kawasan ini setiap harinya.

guru sekolah alam

Guru PAUD sekolah alam, foto by @duniabiza

Di tengah gundukan sampah itulah Sekolah Alam Tunas Alam berdiri. Ketika berada di lokasi, saya menyaksikan sendiri bagaimana gunungan sampah menjadi keseharian anak-anak di sini. Di belakang, depan, samping kiri dan kanan, gunungan sampah mengepung bangunan sekolah.

Semakin saya mencari tahu tentang sekolah ini, semakin saya takjub dengan semangat pendiriannya. Sekolah Alam Tunas Mulia didirikan dan dibina oleh Nadam Dwi Subekti, alumni fakultas peternakan Universitas Jenderal Soedirman.

Sekolah ini berdiri sejak 13 Oktober 2006 dan terbentang di tanah wakaf seluas 6 ribu meter. Dalam keterbatasan dan minimnya fasilitas, hingga kini Pak Nadam terus menyebarkan nyala pada anak-anak di Bantar Gebang untuk terus belajar dan menimba ilmu.

Bangunan baru Sekolah Alam
Serah terima bangunan baru Sekolah Alam. Foto by @duniabiza

Semangat memajukan dunia pendidikan dari Pak Nadam inilah yang membuat Wings tergerak untuk turut membantu. Public Relations Head PT Sayap Mas Utama, Bu Gabriella da Silva, mengatakan pembangunan gedung baru merupakan wujud kepedulian perusahaan terhadap peningkatan mutu pendidikan masyarakat khususnya yang tinggal di Bantar Gebang.

Lebih jauh Bu Gabriela mengatakan, Wings sangat antusias memberi bantuan gedung karena Wings percaya, pendidikan merupakan salah satu faktor penting yang diperlukan untuk memperbaiki kualitas hidup. “Dengan pendidikan yang baik, kami berharap anak-anak Bantar Gebang bisa melihat dunia luar dengan lebih terbuka,” ujar Bu Gabriella di sela acara.

Untuk semakin memperkuat semangat memajukan dunia pendidikan itu jugalah, Wings sengaja memilih penyerahterimaan bangunan baru Sekolah Alam Tunas Mulia itu tak jauh dari peringatan hari pendidikan yang jatuh pada 2 Mei.

“Kami ingin sekolah ini melanjutkan semangat memajukan dunia pendidikan yang sudah diajarkan oleh Bapak Pendidikan, Ki Hajar Dewantara.”

 

Impian dari Negeri Sampah

impian dari negeri sampah
Novel karya Pak Nadam dengan latar belakang gunung sampah Bantar Gebang. Foto by @duniabiza

Pengalaman bertandang ke Bantar Gebang, kemarin bagi saya benar-benar memberi banyak makna. Ini seperti perjalanan jiwa. Saya kembali diingatkan untuk terus bergerak maju. Semangat anak-anak Bantar Gebang untuk terus sekolah di tengah keterbatasan adalah pelecut yang ampuh.

Hal lain yang membuat saya tambah tergugah adalah semangat yang ditunjukkan oleh Pak Nadam Subekti. Selain serah terima bangunan baru, di hari yang sama, juga dilakukan peluncuran novel berjudul “Impian dari Negeri Sampah.”

Buku yang terbit atas bantuan Wings ini ditulis oleh Pak Nadam ini berangkat dari kisah hidup masyarakat Bantar Gebang untuk terus sekolah dan belajar. Termuat dalam 43 sub judul yang menggugah.

Pak Nadam Subekti bersama muris sekolah alam. sumber foto : beritasatu.com
Pak Nadam Subekti bersama muris sekolah alam. sumber foto : beritasatu.com

Pak Aristo Kristandyo, perwakilan Yayasan Wings Peduli Kasih berharap dukungan yang diberikan Wings dapat membantu dan memotivasi anak-anak Bantar Gebang. Ia berharap makin banyak masyarakat baik dari perusahaan maupun instansi pendidikan yang turut memberikan sumbangsih untuk kemajuan sekolah Tunas Mulia,

Bagi saya, sekilas membaca novel Pak Nadam, mampu memberi perspektif baru te tentang kehidupan. Novel setebal 365 itu merupakan cerminan semangat anak-anak Bantar Gebang untuk terus sekolah. Buku yang ingin menebarkan semangat dan keyakinan untuk memiliki dan tak pernah berhenti menggapai cita-cita.

“Keyakinan mencapai cita-cita yang mendorong orang untuk maju, dan kita perlu keyakinan untuk melawan kemiskinan,” prinsip yang dipegang dan ingin disebar Pak Nadam lewat novelnya.

 

Peluncuran buku Impian dari Negeri Sampah
Peluncuran buku Impian dari Negeri Sampah. Foto by @duniabiza

 

Pak Nadam bersama perwakilan Wings Peduli Kasih, Ecogniy90, dan undangan, Foto by @duniabiza
Pak Nadam bersama perwakilan Wings Peduli Kasih, Ecogniy90, dan undangan, Foto by @duniabiza
Kami pẩ blogger, sây, Mba ELisa, Mba Maria, Mba Lita dan Mas Agung berfoto bersama Pak Nadam. Foto by @ElisaKoraag
Kami para blogger, saya, Mba ELisa, Mba Maria, Mba Lita dan Mas Agung berfoto bersama Pak Nadam. Foto by @ElisaKoraag

 

Please follow and like us:
5 out of 5 based on 5 rating. 5 user review.
13 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *