Ke Masjid Agung Jawa Tengah, Jangan Lewatkan 5 Spot Ini

masjid Agung Jawa Tengah

 

Berkunjung  ke suatu kota sekarang tak lengkap rasanya bila tak menapakkan kaki di landmark yang menjadi penanda kota itu ya. Apalagi untuk temans yang suka update instagram. Duh rasanya nyesel banget kan bila tak mengabadikan momen special itu.

Begitu juga bila berkunjung ke Semarang, ibukota Jawa Tengah. Di sini ada satu destinasi yang beberapa tahun terakhir menjadi kebanggaan masyarakat setempat. Itulah dia Masjid Agung Jawa Tengah. Buat temans yang pernah berkunjung ke kota ini pasti tak mau melewatkan kesempatan berkunjung ke sini.

Apalagi buat yang tinggal di Semarang dan sekitarnya. Rasanya ga afdal deh kalau belum mampir ke sini barang sekali. Demikian juga halnya dengan saya. Setelah sampai di Semarang, Masjid Agung Jawa Tengah merupakan titik kedua yang kami kunjungi setelah kota toa.

Dan sampai di sini, rasa penasaran terbayar dengan adanya beberapa spot menarik dan langka. Jadi datang ke Masjid Agung Jawa Tengah ini memberi pengalaman baru. Ga sekadar lihat bangunan masjidnya yang megah, kami juga mendapat beberapa insight.

 

Sekilas tentang Masjid Agung Jawa Tengah

Masjid Agung Jawa Tengah diambil dari lantai 19 Menara Asmaul Husna

 

Masjid ini memang bangunan baru. Namun masjid ini mengandung nilai sejarah juga lho temans, karena di dalamnya terdapat dua museum. Masjid ini juga dibangun dengan konsep yang diharapkan bisa menjadi catatan sejarah untuk generasi mendatang.

Masjid Agung Jawa Tengah merupakan salah satu masjid megah di Indonesia. Masjid ini mulai dibangun pada 2001 dan selesai pada 2006. Masjid Agung terletak di Desa Sambirejo, Gayamsari, Semarang dengan luas 7,7 ribu meter persegi. Masjid berdiri di atas tanah 119 hektar ini dibangun di atas tanah wakaf Ki Ageng Pandanaran II, Bupati Semarang pertama.

sesepuh masjid agung jawa tengah

Untuk bisa sampai ke lokasi ini, pengunjung bisa masuk dari arah Jalan Majapahit atau dari Jalan Soekarno Hatta. Waktu kami datang ke sana, saya tak mellihat adanya angkutan kota. Jadi temans bisa datang menumpang ojek atau taksi. Akan lebih gampang lagi bila menggunakan angkutan online. 🙂

Ketika diresmikan pada 2006 lalu oleh presiden ketika itu, dilakukan penandatangan prasasti setinggi 3,2 meter dan berat 7,8 ton. Hmmm bayangkan saja beratnya seperti 780 sapi yang berjejer di tanah lapang.

Eittss tapi sapinya sapi kampung ya temans, bukan sapi unggul. Masjid Agung Jawa Tengah ini bisa menampung hingga 15 ribu jamaah.

Selain untuk tempat ibadah, Masjid Agung Jawa Tengah juga bisa digunakan untuk berbagai acara. Adanya auditorium di sayap kanan Masjid bisa digunakan untuk pameran, pernikahan dan kegiatan lain yang bisa menampung hingga 2 ribu pengunjung.

Tak hanya auditorium, di Masjid Agung Jawa Tengah juga ada penginapan yang bisa dimanfaatkan para pengunjung untuk bisa berwisata religi di sini. Lokasinya terdapat di sisi kanan masjid. Juga ada gerai cendera mata yang bisa dimanfaatkan pengunjung membeli souvenir untuk keluarga.

 

Bangunan lain yang mencolok dan tak boleh dilewatkan di Masjid Agung Jawa Tengah adalah Menara Asmaul Husna. Sesuai namanya, menara ini dibangun dengan ketinggian 99 meter.

Karena ukurannya yang besar, menara ini bisa terlihat dari jauh. Di dalam menara terdapat beberapa spot menarik yang tak boleh dilewatkan bila berkunjung ke sini.

Oya, untuk masuk ke menara ini pengunjung harus membeli tiket di loket yang terletak di lantai 1. Loketnya terdapat di sebelah kanan pintu masuk. Satu tiket dihargai Rp 7.500,- yang digunakan untuk perawatan dan berbagai keperluan lain. Anak-anak di bawah 2 tahun tidak perlu membeli tiket.

 

5 Spot Penting di Masjid Agung Jawa Tengah

Di Masjid Agung Jawa Tengah terdapat beberapa spot yang sayang bila dilewatkan. Bila ingin mendapat informasi lengkap, di sini juga ada pemandu yang bisa mengantar temans berkeliling. Pemandu di sini merupakan penduduk setempat.

Ketika berkunjung dan berkeliling saya sempat bercerita dengan Pak yang merupakan sepuh di masjid itu.

  1. Payung Hidrolik

Payung hidrolik boleh jadi merupakan hal paling ikonik di masjid Agung Jawa Tengah. Bila temans datang di hari biasa, jangan salah sangka ya. Sekilas memang terlihat seperti tiang raksasa. Jumlahnya ada enam. Payung ini hanya mengembang di saat shalat Jumat, atau peringatan hari besar keagamaan.

Payung hidrolik ini berjumlah 6 dan berdiri di halaman masjid. Payung hidrolik raksasa ini  dapat membuka dan menutup secara otomatis dan merupakan adopsi arsitektur bangunan Masjid Nabawi yang terdapat di Kota Madinah.

 

2.  Alquran Raksasa

Al quran raksasa terdapat di dalam masjid. Tak jauh dari pintu utama. Alquran ditulis tangan oleh H. Hayatuddin, seorang penulis kaligrafi dari Universitas Sains dan Ilmu Al-qur`an dari Wonosobo, Jawa Tengah.

Untuk menjaga keamanannya, Alquran raksasa ini diletakkan dalam kotak kaca dan tak boleh disentuh oleh pengunjung. Jadi pengunjung hanya bisa melihat dari jarak sekitar setengah meter.

 

3. Replika Bedug Raksasa

 

Replika bedug raksasa terletak di sisi kanan. Bedug dibuat oleh para santri Pesantren Alfalah Mangunsari, Jatilawang, Banyumas, Jawa Barat.

Bedug raksasa berukuran panjang 310 cm, diameter 220 cm. Merupakan replika bedug Pendowo Purworejo dan dibuat menggunakan kulit lembu Australia.

 

 

4. Menara Pandang dengan 3 teropong

 

Menara pandang ini merupakan bagian puncak dari Menara Asmaul Husna. Terletak di lantai 19. Di lantai ini terdapat 3 teropong besar yang bisa digunakan untuk melihat kota Semarang dari tiga penjuru. Selain itu teropong digunakan untuk melihat hilal.

ntuk bisa naik ke menara lantai 19 ini setiap pengunjung dikenakan tiket masuk Rp7.500 per orang. Menara dibuka hingga pulul 21.00 malam. Sesampai di lantai 19, bila ingin mengakses teropong maka bisa menggunakan koin Rp 1.000,- Bila tak punya uang koin bisa menukar pada petugas jaga di sana.

Setiap satu koin pengunjung bisa menggunakan teropong selama 1 menit. Lumayan lho. Kita bisa melihat kea rah Semarang atas, atau ke arah Pelabuhan Tanjung Emas. J Bila ingin menyaksikan pemandangan kota semarang di malam hari, pengunjung juga bisa datang di sore hari.

5. Museum Wali Songo dan Sejarah Perkembangan Islam Jawa

Museum ini terletak di lantai 2 dan 3 menara Asmaul Husna. Untuk masuk ke sini tak ada karcis khusus. Pengunjung cukup membeli tiket sekali di lantai 1 yang bisa digunakan untuk mengunjungi lantai 19 juga. Untuk ke lantai ini bisa menggunakan fasiliras lift yang ada.

Menurut keterangan petugas, koleksi yang dimiliki Museum Perkembangan Islam Jawa ini lebih dari seratus unit. Ketika pertama menjejakkan kaki di lantai 3 pengunjung akan disambut pintu gerbang menyerupai gerbang Keraton Surakarta.

 

Di dalamnya berisi barang-barang koleksi bersejarah dari berbagai pesantren di Jawa Tengah. Ada keris, mushaf Alquran kuno, Alquran raksasa, mimbar kuno dari Masjid Terboyo, artefak, gamelan, wayang, dan nisan yang asli.

Bila ingin mengetahui detail bangunan Masjid Agung Jawa Tengah, juga bisa melihat replica yang tersimpan di sini. Arsitektur dan desain bangunannya dengan jelas terpampang.

Sejarah perkembangan islam di tanah Jawa lebih banyak ditemui di Lantai 2.  Di lantai ini dapat dilihat sejarah perkembangan islam tak lepas dari perdagangan.

Ada koleksi keramik dan sutera yang merupakan sentuhan pedagang jawa dengan pedagang dari Gujarat, Arab dan Persia.  Juga ada beberapa bagian kapal tua yang menjadi kapal para pesyiar agama.

Perkembangan islam yang tak lepas dari peran Wali Songo juga ada di sini. Ada wayang, gamelan, dan mimbar yang konon katanya digunakan para wali. Cocok buat pelajar dan masyarakat yang ingin mengenal lebih jauh sejarah perkembangan islam di tanah jawa.

 

 

Puas berkeliling Masjid Agung Jawa Tengah, tak akan lengkap bila belum berkunjung ke pusat oleh-oleh. Di sini ada berbagai makanan dan souvenir yang bisa dibawa untuk orang di rumah. Bila ingin menginap lebih lama juga ada penginapan yang tersedia di dalam kawasan masjid.

So, jadi tempat wisata religi terpadu kan. Lengkap semua. Selamat berwisata religi ya… 🙂

 

 

5 out of 5 based on 5 rating. 5 user review.
26 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *